Skip to main content

opini : lagu Opo Aku Iki - Soimah



Opo Aku Iki

Mas, opo aku iku isih kurang ayu?opo kurang seksi to, mas

Mumet, mumet, aku mumet mikirke kowe
saben bengi lungo – lungo jarene pamite ronda
tak dhelok jatahmu ronda, lah kok jenengmu ra ono
alasane ngganti konco mergo sak iki ra iso
Pikiranku, bingung
Wetengku, kembung
ngerti jerawatku sing gedhe – gedhe koyo jagung
jare pamit ronda, lah kok golek rondo
opo ora mangkel ngerti ngono kuwi?
huh, ngono kok jare cinta setengah mati..


Wah, kowe kuwi senenge nggedhe – gedhekke
jane mung masalah cilik, akhire dadine gedhe
mbok ojo ngono meneh, sapenakke dhewe
tresnaku mung kowe..

Ah, ngapusi ben aku ra loro ati
ben aku ora nesu terus ora bunuh diri
Weh, iki tenan dek! Aku ra ngapusi
sumpah wani mati

Mas, opo aku iku isih kurang ayu?opo kurang seksi to, mas

kowe pancen seksi, kowe pancen ayu
ning, ojo mecucu
weh, lah kok malah ngonekke aku mecucu?
aduh sayang iki guyon ojo kowe nesu nesu
lah nyatane cuman toko wani ngonekke mecucu
walah walah, iki guyon ojo tambah nesu nesu
sirahku puyeng,
sirahku yo puyeng, nyematake dunyo rasane koyo mubeng
pating petengteng, nganti mules ning weteng
ngerti worno putih mbalik dadi ireng
wah, nek iki yo pancen katarak kowe bu..

Mas, opo aku iku isih kurang ayu?opo kurang seksi to, mas

Cemburu, aku karo kowe
dandang dhadhos malem minggu, nggandeng cewek mlaku mlaku
aduh, cemburu
nganti abang rupaku..malah ko kenalke dheke yen aku iki budhemu
opo kowe ora mikir anakmu wis gedhe gedhe
opo pancen uwis kencar mergo akeh penggemare
mbok yo eling jaman mbiyen naliko isih dho kere
ngeterke aku, nunggoni sandalku
huh, ngono kok nggaya

ah mbok uwis lah ora sah diseneni, iki yo mung sekedar nggo aksi aksi kok
daripada ora ono kegiatan sehari – hari
ahaha, nek ra konangan yo embuh
wong lanang saiki diujo mung mangani tandurane tonggo
lha ra iyo tho?

Mas, isih kurang piye? Mbok gek cepet rene, iki dinganokke to mas..
Mas, mas, gek cepet tho, ojo suwe suwe selak pengen ngombe

Saya menemukan lagu “Opo Aku Iki” secara tidak sengaja di sebuah folder musik milik sepupu saya. Sejak pertama kali mendengarkan, saya merasa lagu ini sungguh berbeda dan mengundang tawa. Meskipun saya tidak mengerti setiap kata yang ada dalam lagu ini, namun secara keseluruhan saya mengerti maksudnya. Lirik di atas juga saya tulis langsung sambil mendengarkan lagunya. Jadi, maaf ya kalau banyak salah..hehe. Saya ingat, ketika itu saya sedang kuliah semester 4 dan saya sering menyanyikan lagu ini non-stop ketika di kampus. Perlu waktu sekitar 2 bulan, sebelum saya akhirnya lancar menyanyikan lagu ini. Haha.

Lagu ini dinyanyikan oleh Soimah Pancawati, seniman ayu asal Yogyakarta. Soimah mulai terkenal sebagai artis nasional setelah dirinya membintangi beberapa acara televisi. Sinden yang sejak kecil sudah menggeluti dunia seni ini, pertama kali muncul di acara Seger yang ditayangkan di ANTV. Berkat gaya khas dengan sanggul dan kebaya serta tertawa yang lumayan “menggemparkan” di acara tersebut, Soimah kemudian mulai mengisi berbagai acara lain di televisi. Saat pertama kali melihat Soimah di ANTV, saya merasa biasa saja meskipun tingkahnya yang heboh itu memang lumayan unik. Namun, setelah mendengar suaranya saat bernyanyi, saya langsung terkesima. Suaranya sungguh jernih dan membuat saya jatuh cinta :).

Sebelum malang melintang di televisi nasional, Soimah merupakan penyanyi campursari yang “lumayan” mumpuni di Yogyakarta. Dalam artikel di halaman ini, Soimah menceritakan bahwa ia pernah bergabung dengan beberapa grup campursari dan sering menjadi bintang tamu pegelaran wayang. Bahkan, saking banyaknya tawaran untuk tampil, Soimah akhirnya keteteran dan terpaksa menolak tawaran untuk manggung. Selain itu, Soimah juga harus merelakan kuliahnya berhenti sampai semester 6 saja. Soimah kemudian mulai membintangi acara – acara di stasiun TVRI Jogja seperti Pangkur Jenggleng dan Klinong – Klinong Campursari. Soimah juga pernah berkarya bersama salah satu grup hip hop Jogjakarta, Jogja Hip Hop Foundation, yang sama keren dan uniknya dalam mempromosikan kebudayaan Jawa.
Buat saya, Soimah adalah seorang duta budaya. Ia mampu mempromosikan ciri khas budaya Jawa dengan cara yang unik dan tentunya “Soimah banget”. Saya sangat berharap bisa lebih sering melihat Soimah menyanyikan lagu campursari di televisi nasional. Semoga bisa^^

Comments

  1. Soimah itu the bestnya suara tinggi. Kalau sudah nyanyiin lagunya nika Ardila pasti saya tonton itu. Pengennya dia nyanyiin lagam jawa seperti Panjerino gitu. Pasti bagus, orang dia nyanyi apa aja juga bagus. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas ary, setuju saya.. mbak soimah nyanyi lagu apa aja enak, tp mesti lebih enak kalau nyanyi panjerino^^
      selama ini untuk lagu langgam saya masih suka bgt sm suaranya mbak anik sunyahni. Makasih banyak sudah mampir dan komentar mas ary^^

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Wah sama domg mbak haha ​​sampe skrg 2019 aja masih suka main lagu ini dan nyasar ke blog mbak hhahahah

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Miko Fajar Bramantyo

opini : lagu Let Me Know - CN Blue